inquirybg

Bagaimana kecerdasan buatan mempengaruhi pembangunan pertanian?

Pertanian adalah asas ekonomi negara dan keutamaan dalam pembangunan ekonomi dan sosial. Sejak pembaharuan dan pembukaan, tingkat pengembangan pertanian China telah bertambah baik, tetapi pada saat yang sama, ia juga menghadapi masalah seperti kekurangan sumber tanah, tahap perindustrian pertanian yang rendah, keadaan kualiti produk pertanian yang teruk dan keselamatan, dan pemusnahan persekitaran ekologi pertanian. Bagaimana untuk terus meningkatkan tahap pembangunan pertanian dan mewujudkan pembangunan pertanian yang mampan telah menjadi cadangan utama dalam pembangunan ekonomi dan sosial China.

Dalam keadaan ini, inovasi berskala besar dan perubahan teknologi akan menjadi kaedah yang berkesan untuk menyelesaikan masalah pertanian dan mempromosikan pemodenan pertanian. Pada masa ini, bagaimana meningkatkan produktiviti melalui teknologi kecerdasan buatan telah menjadi hotspot penyelidikan dan aplikasi di bidang pertanian.

Teknologi pertanian tradisional akan menyebabkan pembaziran sumber air, penggunaan racun perosak yang berlebihan dan masalah lain, bukan sahaja kos tinggi, kecekapan rendah, kualiti produk tidak dapat dijamin dengan berkesan, tetapi juga menyebabkan pencemaran tanah dan alam sekitar. Dengan sokongan teknologi kecerdasan buatan, para petani akan dapat melakukan penyemaian yang tepat, pengairan air dan baja yang berpatutan, dan kemudian mencapai penggunaan rendah dan kecekapan tinggi pengeluaran pertanian, hasil pertanian berkualiti tinggi dan tinggi.

Memberi panduan ilmiah. Menggunakan teknologi kecerdasan buatan untuk analisis dan penilaian dapat memberikan panduan ilmiah bagi petani untuk melakukan kerja persiapan pra-produksi, merealisasikan fungsi analisis komposisi dan kesuburan tanah, analisis bekalan dan permintaan air pengairan, pengenalpastian kualiti benih, dll., Membuat saintifik dan masuk akal peruntukan tanah, sumber air, benih dan faktor pengeluaran lain, dan berkesan menjamin kelancaran pengeluaran hasil pertanian susulan.

Meningkatkan kecekapan pengeluaran. Menggunakan teknologi kecerdasan buatan di peringkat pengeluaran pertanian dapat membantu petani menanam tanaman dengan lebih saintifik dan mengurus tanah ladang dengan lebih munasabah, dan meningkatkan hasil tanaman dan kecekapan pengeluaran pertanian secara berkesan. Menggalakkan transformasi pengeluaran pertanian ke mekanisasi, automasi dan standardisasi, dan mempercepat proses pemodenan pertanian.

Menyedari hasil pertanian yang bijak. Penerapan teknologi pengenalan visi mesin kepada mesin penyusun produk pertanian secara automatik dapat mengenal pasti, memeriksa dan menilai kualiti penampilan produk pertanian. Tahap pengiktirafan pemeriksaan jauh lebih tinggi daripada penglihatan manusia. Ini mempunyai ciri-ciri kelajuan tinggi, sejumlah besar maklumat dan pelbagai fungsi, dan dapat menyelesaikan pengesanan beberapa indeks dalam satu masa.

Pada masa ini, teknologi kecerdasan buatan menjadi pendorong kuat untuk mengubah cara pengeluaran pertanian dan mempromosikan pembaharuan sisi penawaran pertanian, yang telah banyak digunakan dalam pelbagai senario pertanian. Contohnya, robot pintar untuk pertanian, menyemai dan memetik, sistem pengiktirafan pintar untuk analisis tanah, analisis benih, analisis PEST, dan produk yang boleh dipakai pintar untuk ternakan. Penggunaan aplikasi ini secara meluas dapat meningkatkan pengeluaran dan kecekapan pertanian dengan berkesan, di samping mengurangkan penggunaan racun perosak dan baja.

Analisis komposisi dan kesuburan tanah. Analisis komposisi tanah dan kesuburan adalah salah satu tugas terpenting dalam peringkat pra pengeluaran pertanian. Ini juga merupakan syarat penting untuk persenyawaan kuantitatif, pemilihan tanaman yang sesuai dan analisis manfaat ekonomi. Dengan bantuan teknologi pencitraan GPR yang tidak invasif untuk mengesan tanah, dan kemudian menggunakan teknologi kecerdasan buatan untuk menganalisis keadaan tanah, model korelasi antara ciri tanah dan jenis tanaman yang sesuai dapat dibuat.


Waktu pengeposan: 18 Jan-2021